Minggu, 29 November 2009

Sekresi Saliva

Berikut sedikit ulasan tentang mekanisme, faktor-faktor yang mempengaruhi sekresinya, serta fungsi dari saliva itu sendiri bagi tubuh kita . . .

A. Mekanisme Sekresi Saliva

Fase I (Asinosa)

è Terjadi sintesa dan produksi

Fase II (Tubuler)

è Mengubah komposisi saliva menjadi kontraksi sel mioepitel

è Air dan elektrolit disekresi atau diresorbsi oleh sel strita

Sekresi primer, dihasilkan oleh 2 asinus berupa ptilain dan musin. Sewaktu mengalir melalui duktus terjadi 2 proses transport aktif utama yang memodifikasi komposisi ion saliva :

è Ion-ion Na secara aktif diresorbsi dari semua duktus salivatorius (interkalatus) dan ion-ion Na disekresi secara aktif

è Ion bikarbonat disekresi oleh epitel duktus ke dalam lumen duktus

è Hasil akhir, pada kondisi istirahat, konsentrasi masing-masing ion Na dan Cl dalam saliva hanya sekitar 15 mea/ liter, sedangkan ion K 30 mea/ liter, ion bikarbonat 80-70 mea/ liter

Sekresi saliva terdiri dari :

è Sekresi sevus yang mengandung ptyalin (enzim untuk mencerna serat)

è Sekresi mucus untuk pelumas

Regulasi sekresi saliva

è Sekresi saliva berada di bawak control syaraf. Rangsangan pada syaraf parasimpatik memegang peran utama stimulus sekresi saliva, dan berpengaruh terhadap komposisinya. Syaraf parasimpatik dari nucleus salivatorius superior menyebabkan sekresi liur cair dalam jumlah besar dengan kandungan bahan organic yang rendah. Sekresi ini disertai oleh vasodilatasi mencolok pada kelenjar, yang disebabkan oleh pelepasan VIP (Vasoactive Intestine Polipeptide), yang mana polipeptida ini adalah co-transmitter dengan asetil kolin pada sebagian neuron parasimpatis pasca ganglio. Rangsangan syaraf simpatis cenderung mempengaruhi volume sekresinya. Syaraf simpatis menyebabkan vasokonstriksi dan sekresi sedikit saliva yang kaya akan organic dari kelenjar submandibularis.

Kecepatan sekresi saliva ditentukan oleh :

è Posisi tubuh

è Keadaan tidur

è Rangsangan

“Self Cleansing”

è Kemampuan saliva untuk membersihkan rongga mulut dibantu dengan bentuk morfologi gigi yang telah sedemikian rupa diciptakan agar makanan meluncur ke bawah dengan bantuan saliva.

B. Faktor- Faktor yang Mempengaruhi Sekresi Saliva

1. Rangsangan mekanis, contohnya mengunyah makanan keras atau permen karet

2. Rangsangan kimiawi, seperti rangsangan asam, manis, asin, pahit dan pedas

3. Reflex syaraf, melalui system saraf autonom baik simpatis maupun parasimpatis (sifat dan besarnya stimulus)

4. Psikis

· Stress menghambat sekresi

· Ketegangan dan kemarahan dapat bekerja sebagai stimulus

5. Rangsangan rasa sakit, misalnya radang (gingivitis) dan pemakaian protesa yang dapat menstimulasi sekresi

6. Irama siang dan malam

· Pada kondisi istirahat (malam), sekresi saliva menurun

· Pada siang, sekresi saliva meningkat. Contohnya saat mencium dan melihat makanan

7. Tipe kelenjar

Sekresi masing-masing kelenjar berbeda secara almiah dan kuantitas dari protein dan elektrolit yang berbeda

8. Diet

9. Umur, Jenis kelamin, dan fisiologis seseorang

Laju alir saliva meningkat dari umur anak-anak sampai remaja dan akan menurun (kira-kira 25%) pada usia tua

10. Kadar hormone

11. Elektrolit

12. Kapasitas buffer

13. Obat-obatan

Ada sebagian obat yang dapat meningkatkan sekresi saliva dan ada yang menurunkan sekresi saliva. Contohnya : Antane, Librax, dll.

14. Gerak badan

C. Fungsi saliva antara lain

1. Pembersih mekanik

Adanya aliran saliva membersihkan rongga mulut

2. Aktivitas antibakteri

Komponen saliva seperti lisosom dengan immunoglobulin dapat menangkal bakteri

3. Buffer

Menjaga kestabilan pH rongga mulut dengan adanya bikarbonat dengan fosfat

4. Pengaturan kandungan air

· Haus, sehingga merangsang untuk minum

· Kekeringan mengakibatkan sekresi saliva berkurang

5. Pengeluaran virus dan metabolisme organisme

Melalui serum seperti alkaloid tertentu, antibiotic, alcohol, hormone steroid dan juga virus

6. Pencernaan makanan dan kesadaran mengecap

· Enzim α-amilase pada ptyalin mengubah pati menjadi gula

· Mucus berperan dalam pengunyahan, penelanan dengan articulasi waktu bicara

· Pelarut penting untuk kesadaran pengecap

7. Perlindungan permukaan gigi

Protein permukaan gigi (acquired pellicle) dan pengenceran ludah menghambat kolonisasi bakteri


semoga bermanfaat ^^

0 komentar:

Poskan Komentar